Senin, 22 September 2014

makalah perdagangan dan pembayaran internasional





MAKALAH PEREKONOMIA INDONESIA
PERDAGANGAN DAN PEMBAYARAN INTERNASIONAL

DI SUSUN OLEH
ANIMAH
TRI ARI KURNIATININGSIH
DWI WAHYUNINGSIH

FAKULTAS EKONOMI
UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG
2014

KATA PENGANTAR
Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan taufik, hidayah serta inayahnya kepada kita semua, sehingga kami dapat menyusun sebuah makalah ini  sebagai tugas dari mata kuliah Perekonomian Indonesia dengan judul “Perdagangan dan Pembayaran Internasional”. Solawat serta salam senantiasa kita sanjungkan kepada tauladan serta junjungan kita Nabi Muhammad SAW yang telah membawa kita dari jaman jahiliyah ke jaman yang terang benderang pada saat ini.
            Tugas makalah  ini tidak akan dapat terselesaikan tanpa bantuan dan dukungan dari teman-teman serta para pembimbing yang telah memberikan arahan untuk perbaikan makalah ini. Oleh karena itu kami mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu terselesaikannya makalah ini. Kami menyadari bahwa tulisan makalah ini masih jauh dari kesempurnaan, memiliki banyak kekurangan dan membutuhkan perbaikan, sehingga kritik dan saran sangat kami butuhkan demi kesempurnaan makalah ini.
Kami juga mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang terlibat dan semua pembaca yang telah meluangkan waktunya untuk membaca makalah  ini. Akhir kata, semoga makalah ini dapat bermanfaat untuk seluruh mahasiswa Unnes pada  khusunya dan seluruh pembaca makalah ini pada umumnya.


                                                                                                Semarang, 1 Juni 2014



Tim Penulis



DAFTAR ISI


BAB I
PENDAHULUAN
1.1  LATAR BELAKANG
Semakin meluasnya globalisasi membuat ketergantungan antar Negara semakin tingg
Indonesia sebagai negara yang menganut sistem perekonomian terbuka, keadaan dan perkembangan perdagangan luar negeri serta neraca pembayaran internasional tidak bisa lepas dari hal-hal yang sedang dan akan berlangsung di dalam percaturan ekonomi global. Situasi dan kecenderungan umum perekonomian dapat dipastikan akan mempengaruhi perekonomian Indonesia. Perekonomian dunia yang lesu akan melesukan pula perdagangan antar negara di dunia, termasuk Indonesia. Hubungan ekonomi dengan luar negeri adalah bagian dari hubungan internasional secara luas, yang mencakup juga hubungan politik, militer, pendidikan dan kebudayaan. Bagi negara sedang berkembang seperti Indonesia, terlebih dengan system ekonomi terbuka, memungkinkan hubungan ekonomi dengan luar negeri terjadi. Hampir setiap hari dalam surat kabar kita baca bagaimana hubungan-hubungan ekonomi dengan luar negeri baik secara bilateral maupun multilateral itu terjadi  Hubungan ekonomi dengan luar negeri ini memberi pengaruh terhadap perekonomian dalam negeri. Ada pengaruh buruk, tapi juga ada pengaruh menguntungkan. Hubungan ekonomi internasional menyangkut ransaksi barang, jasa modal, moneter, alat pembayaran dan semuanya berpengaruh terhadap ekonomi dalam negeri.
Setiap negara selalu berbeda bila ditinjau dari sumber daya alamnya,
iklimnya, letak geografisnya, penduduk, keahliannya, tenaga kerja, tingkat harga,
keadaan struktur ekonomi dan sosialnya. Perbedaan-perbedaan ini menyebabkan
negara yang satu dengan negara yang lainnya saling membutuhkan sehingga
terciptalah perdagangan internasional. Perdagangan internasional merupakan
salah satu aspek penting dalam perekonomian suatu negara, karena selain dapat
memenuhi kebutuhan dalam negeri, perdagangan internasional juga merupakan
salah satu sumber pendapatan negara.
1.2  TUJUAN
1.3  MANFAAT
1.4  RUMUSAN MASALAH


1.2   PEMBAYARAN INTERNASIONAL

1.2.1     Pengertian Neraca Pembayaran
Neraca pembayaran meliputi semua nilai barang dan jasa, transfer-transfer (hadiah, hibah, bantuan asing), transaksi modal (pinjaman dan utang) dan semua transfer keyataan resmi serta tabungan internasional yang dilaksanakan selama kurun waktu tertentu. Jadi neraca pembayaran adalah suatu catatan sistematis yang mampu memberikan informasi mengenai tarnsaksi-transaksi ekonomi internasional yang sudah dan sedang dilakukan oleh suatu Negara dengan Negara lain, dinilai dengan mata uang pada setiap periodenya (biasanya setaun sekali).
Transaksi ekonomi yang dicatat dalam neraca pembayaran meliputi transaksi kredit dan transaksi debet. Transaksi kredit adalah transaksi yang menimbulkan atau menambah hak bagi penduduk suatu Negara untuk menerima pembayaran dari penduduk Negara lain. Taransaksi debet adalah transaksi yang menimbulkan atau menambah kewajiban penduduk suatu Negara untuk melakukan pembayaran kepada penduduk lain.
Neraca pembayaran (N/P) mencatat semua tansaksi sebuah negara dengan negara lain, yang meliputi transaksi internasional sebuah negara pada suatu periode tertentu, biasanya satu tahun. Surplus/defisitnya dapat dilihat melalui lalu lintas moneter/cadangan devisa
Surplus: saldo neto neraca pembayaran bertanda negatif-kenaikan cadangan devisa
Defisit: Saldo neto neraca pembayaran bertnda positif-penurunan cadangan devisa

1.2.2             Komponen Neraca Pembayaran
a.    Neraca Perdagangan
                        Neraca perdagangan yang merupakan selisih antara total ekspor dan impor barang, jasa, dan transfer. Dalam perhitungannya, neraca perdagangan ini tidak mencakup transaksi-transaksi asset finansial dan kewajiban (hutang). Data ini merupakan indikator tren perdagangan luar negeri yang merupakan aliran bersih dari total ekspor dan impor barang dan jasa sebagai penerimaan atau penghasilan. Dengan adanya transaksi ekspor maka akan diterima sejumlah uang yang nantinya akan menambah permintaan terhadap mata uang negara eksportir. Begitu pula sebaliknya pada impor barang dan jasa dimana sejumlah uang harus dikeluarkan guna membayar barang dan jasa yang kita impor, hal ini akan menambah penawaran akan mata uang negara importir.
                        Neraca perdagangan adalah suatu catatan atau ikhtisar yang memuat atau mencatat semua transaksi ekspor dan transaksi impor barang-barang. Ekspor barang-barang dicatat sebelah kredit, sedangakn import barang-barang dicatat dalam pos debet.
} Surplus: Nilai Ekspor>Nilai Impor
} Defisit: Nilai Impor>Nilai Ekspor
b.      Current account (neraca berjalan)
Terdiri dari transaksi impor dan ekspor barang dan jasa. Pada current account, ekspor dicatat sebagai kredit karena menghasilkan devisa bagi negara. Sedangkan impor dicatat sebagai debit karena “menghilangkan”/mengeluarkan devisa dari negara. Selain ekspor dan impor, transaksi lain yang termasuk dalam current account adalah pembayaran faktor (factor payment) dan unilateral transfers.
Neraca pembayaran meliputi semua transaksi tahun berjalan, yaitu ekspor, perdagangan barang dan bukan barang. Ekspor barang merupakan taransaksi kredit yang menyebabkan terjadinya aliran uang masuk ke dalam negeri.
Surplus:  Neraca perdagangan & jasa positif
Surplus neraca perdagangan>defisit neraca jasa
Defisit:    Neraca perdagangan & jasa negatif
Surplus neraca perdagangan
c.       Capital Account (neraca transaksi modal)
Neraca transaksi modal meliputi pemberian pinjaman (pours) dan utang (borrowing) berupa pinjaman jangka pendek dan jangka panjang. Transaksi modal tersebut dapat berupa hal-hal berikut:
1.      Kredit untuk kegiatan perdagangan dari Negara lain.
2.      Deposito yang dimiliki penduduk kita di luar negeri, atau deposito yang dimiliki penduduk luar negeri di dalam negeri.
3.      Pembelian surat-surat berharga jangka pendek oleh penduduk luar negeri, atau penjualan surat-surat berharga jangka pendek kepada penduduk luar negeri di dalam negeri.
4.      Adanya investasi di luar negeri, atau investasi asing di dalam negeri.
5.      Pembelian surat-surat berjangka panjang oleh penduduk luar negeri, atau penjualan surat-surat berharga jangka panjang kepada penduduk luar negeri di dalam negri.
6.      Pinjaman jangka panjang dari penduduk Negara lain kepada Indonesia, atau pinjaman jangka panjang dari penduduk Indonesia kepada Negara lain.
d.        Financial account
Mencatat transaksi aset finansial, transfer pembayaran, piutang maupun utang internasional. Ini mencakup pencatatan akan FDI (foreign direct investment atau Penanaman Modal Asing/PMA), pembayaran dividen, cicilan hutang, bunga atau utang, pembelian surat berharga, saham, dan lain sebagainya. Financial account mengukur devisa masuk dan keluar seperti pada current account, dimana transaksi yang menghasilkan devisa dicatat sebagai kredit (capital inflow). Sebaliknya, transaksi yang mengakibatkan devisa keluar dari suatu negara dicatat sebagai debit (capital outflow). Capital inflow merupakan dana/modal yang masuk ke dalam suatu negara (dicatat sebagai kredit), misalnya melalui investasi asing (FDI), pembelian saham, obligasi, atau surat berharga lainnya. Capital inflow yang berkontribusi baik bagi perekonomian adalah yang dalam jangka panjang, misalnya melalui investasi modal riil (FDI) berupa pembangunan pabrik, pembelian mesin baru, dls. Sedangkan capital inflow jangka pendek sering juga disebut “hot money”, merupakan dana yang hanya singgah sebentar di suatu negara dan tidak berkontribusi langsung ke peningkatan output (GDP). Hot money biasanya hanya mencari keuntungan jangka pendek, misalnya dari pembelian saham. Capital outflow. Ini merupakan dana/modal yang keluar dari suatu negara (dicatat sebagai debit), misalnya ada swasta/masyarakat yang melakukan investasi (baik FDI maupun pembelian saham dan surat berharga lainnya) di luar negeri, pembayaran cicilan hutang luar negeri, pembayaran bunga atas hutang luar negeri, dll. Contoh transaksi yang menghasilkan devisa (kredit) pada financial account adalah : hutang luar negeri, FDI,  pembelian saham maupun obligasi dalam negeri oleh investor asing, dll. Semua transaksi ini mendatangkan devisa bagi negara. Misalnya transaksi berlangsung antara Indonesia-Amerika, maka cadangan dolar (devisa) Indonesia akan bertambah akibatnya adanya transaksi-transaksi diatas.Contoh transaksi yang mengurangi devisa (debit) pada financial account adalah pembayaran cicilan hutang luar negeri,  pembayaran bunga dari hutang luar negeri, pembayaran dividen atas saham dalam negeri yang dimiliki investor asing, pembayaran bunga dan hutang obligasi yang jatuh tempo, pengiriman laba dari FDI atau investasi asing yang ditanamkan di dalam negeri, dll. Semua transaksi ini mengurangi devisa suatu negara.


e.      Neraca Jasa
Dumairy (1996 : 101) menyatakan Neraca jasa Indonesia senantiasa defisit sepanjang era PJP I. Pengeluaran untuk jasa selalu lebih besar daripada penerimaannya, baik dari sektor migas maupun sektor non migas. Pengeluaran jasa didominasi oleh pembayaran bunga utang luar negeri serta biaya angkutan laut.
Neraca meliputi transportasi dan asuransi, pengeluaran para wisatawan, laba perorangan yang dibagiakan, kiriman uang, hibah, jasa-jasa yang diterima dari dan yang diberikan ke Negara lain.
Unsur: Penerimaan dan Pengeluaran Jasa
Negatif: Penerimaan jasa
f.       Cadangan Devisa
Posisi cadangan devisa suatu negara biasanya dinyatakan aman apabila mencukupi kebutuhan impor untuk jangka waktu setidak-tidaknya 3 bulan. Jika cadangan devisa yang dimiliki tidak mencukupi kebutuhan untuk 3 bulan impor, maka hal itu dianggap rawan. Tipisnya persediaan valuta asing suatu negara dapat menimbulkan kesulitan ekonomi bagi negara yang bersangkutan. Bukan saja negara tersebut akan mengalami kesulitan mengimpor barang-barang yang dibutuhkannya dari luar negeri, tetapi juga bisa memerosotkan kredibilitas mata uangnya. Kurs mata uang di pasar valuta asing mengalami depresiasi. Apabila posisi cadangan devisa itu terus menipis dan semakin tipis, maka dapat terjadi “serbuan (rush) terhadap valuta asing di dalam negeri. Menghadapi keadaan demikian, sering terjadi pemerintah negara yang bersangkutan akhirnya terpaksa melakukan devaluasi.
            Devaluasi memiliki pengaruh jangka pendek dan jangka panjang. Dalam jangka pendek mekanisme harga dan mekanisme mneter penting. Dari segi mekanisme harga, posisi neraca pembayaran membaik (ekpor naik dan impor turun) apabila penawaran ekspr dan permintaan impor cukup elastis. Dari segi mekanisme moneter ( a la monetarist), devaluasi menaikkan harga-harga di dalam negeri sehinga menurunkan real balance masyarakat dan selanjutnya menurunkan impor. Dari segi ini pun neraca pembayaran cenderung mambaik. Tetapi penurunan real balance selalu di ikuti oleh kelesuan usaha dan keluhan likuiditas di sektor perusahaan. Dalam jangka panjang sebagian atau seluruh perbaikan neraca pembayaran tersebut bisa hilang. Bila cost inflation terjadi dan stok uang di naikkan, maka impor cenderung meningkat kembali dan ekspor menurun. Devaluasi adalah salah satu cara untuk mengoreksi overvalued exchange rate, tetap tidak mengobati penyebab keadaan tersebut, yang sering kali adalah ketidakmampuan mengendalikan inflasi dalam negeri.
1.2.3   Transakasi Neraca Pembayaran
Dalam neraca pembayaran terdapat beberapa transaksi yang akan berpengaruh terhadap neraca pembayaran itu sendiri. Transaksi-transaksi tersebut adalah sebagai berikut:
a.      Transaksi Barang
Transaksi barang adalah semua transaksi yang menyangkut kegiatan ekspor dan impor barang yang terjadi antara dua Negara atau lebih. Kegiatan ekspor dan impor ini dicatat di neraca perdagangan.
b.      Transaksi Jasa
Transaksi ini adalah meliputi pemberian atau penerimaan jasa yang terjadi antara dua Negara atau lebih. Transaksi yang termasuk transaksi jasa antara lain jasa transportasi, parawisata, premi asuransi, dan sebagainya.
c.       Transaksi Modal
Transaksi modal adalah transaksi penerimaan atau pembayaran yang terjadi antara penduduk suatu Negara dengan penduduk Negara lain sehubungan adanya peminjaman dan penanaman modal. Tarnsaksi hasil modal bisa berupa bunga (interest) dan bagi keuntungan laba usaha (deviden).
d.      Transaksi Unilateral/Hadiah (Grant)
Transaksi unilateral adalah transaksi pemindahan hak antara penduduk suatu Negara kepada penduduk Negara lain yang tidak menimbulkan kewajiban, baik masa sekarang maupun masa yang akan datang. Misalnya hadiah yang diterima dari Negara lain, kiriman uang untuk keluarga di luar negeri, dan sebagainya.
e.       Investasi Jangka Panjang (Long Term Investment)
Investasi modal untuk jangka panjang (lebih dari satu tahun) yang dilakukan oleh penduduk suatu Negara di Negara lain (luar negeri). Misalnya membeli saham atau obligasi untuk tujuan investasi jangka panjang di luar negeri.
f.        Investasi Jangka Pendek (Short Term Investment)
Investasi jangka pendek (kurang dari satu tahun) adalah transaksi yang dilakukan oleh penduduk suatu Negara di Negara lain (luar negeri). Misalnya untuk membeli saham atau obligasi dengan tujuan untuk memperoleh capital gain (keuntungan naiknya nilai kurs) dari perusahaan di luar negeri.
g.      Transaksi Pemindahan Emas (Gold Movement)
Transaksi pemindahan emas adalah transaksi pemindahan hak pemilikan emas yang dilakukan penduduk suatu Negara dengan penduduk Negara lain.
h.      Transaksi Pengangkutan Mata Uang (Currency Shipment)
Transaksi ini terjadi apabila seorang penduduk menabungkan uangnya di bank luar negeri.

1.2.4   Ikhtisar Neraca Pembayaran
a.        Transaksi Debet
Transaksi debet adalah transaksi yang dapat menimbulkan bertambahnya kewajiban Negara dalam melakukan pembayaran kepada Negara lain.
b.      Transaksi Kredit
Transaksi Kredit adalah transaksi yang dapat mengakibatkan bertambahnya hak suatu Negara untuk menerima pembayaran dari Negara lain.
1.2.5   Keseimbangan Neraca Pembayaran
Neraca pembayaran harus selalu berada pada keadaan seimbang dengan saldo nol dimana penjumlahan di sebelah debit harus sama dengan di sebelah kredit. Dalam mebahas keseimbangan neraca pembayaran, akan diuraikan keseimbangan dari masing-masing komponen neraca pembayaran.
a.      Keseimbangan Transaksi Berjalan
Keseimbangan transaksi berjalan adalah keseimbangan yang dihitung dari transaksi barang, jasa, hasil modal dan transaksi unilateral. Taransaksi berjalan dinyatakan seimbang bila arus uang yang masuk sama besarnya dengan arus uang yang keluar akibat transaksi barang, jasa, hasil modal dan transaksi unilateral yang terjadi antar negara. Namun demikian, transaksi berjalan dapat defisit atau surplus.
b.      Keseimbangan Transaksi Modal
Keseimbangan transaksi modal adalah keseimbangan yang dihitung dari transaksi investasi jangka panjang, investasi jangka pendek, pemindahan emas, dan transaksi pengangkutan mata uang. Neraca transaksi modal dinyatakan seimbang bila arus uang keluar untuk investasi jangka panjang, investasi jangka pendek, serta pemindahan asset dan tabungan sama besarnya dengan arus masuk dari transaksi-transaksi tersebut yang terjadi antar Negara..
c.       Keseimbangan Neraca Pembayaran
Keseimbangan neraca pembayaran adalah keseimbangan yang terjadi akibat transaksi berjalan dan transaksi modal. Keseimbangan neraca pembayaran akan terjadi bilamana arus uang masuk yang terjadi akibat transaksi berjalan dan transaksi modal sama besarnya dengan aru uang keluar dari transaksi tersebut di atas yang terjadi antar Negara. Keseimbangan neraca pembayaran sebenarnya dapat terliat dari perubahan cadangan devisa resmi.
1.2.6   Defisit Dan Surplus Neraca Pembayaran
Neraca pembayaran dikatakan devisit bila nilai ekspor barang lebih kecil dari importnya dan dikatakan surplus bila ekspor barang lebih besar dari impornya. Pada umumnya neraca pembayaran akan dikatakan sehat jika mengalami surplus, dan neraca penawaran akan dikarenakan kurang sehat jika mengalami defisit. Akan tetapi, tidak selamanya bahwa defisit neraca pembayaran berarti kurang sehat atau membahayakan. Hal ini harus dilihat pada komponen mana yang mengalami defisit.
Jika defisit terdapat pada transaksi berjalan, maka untuk menutup defisit tersebut harus ditimbangkan penerimaan pada transaksi modal, misalnya dengan cara mencari pinjaman luar negeri atau menarik investor asing untuk menanamkan modalnya di dalam negeri. Demikian pula jika penyebab devisit tersebut pada komponen transaksi berjalan, maka untuk menyehatkan atau menutup defisit tersebut harus diusahakan meningkatkan pada komponen transaksi berjalan, misalnya dengan meningkatkan ekspor barang dan jasa dan sebagainya.
Perlu disadari pula surplus neraca pembayaran yang berkepanjangan akan kurang bearti jika tidak digunakan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakatnya. Cadangan devisa yang tertumpuk terus menerus karena surplus neraca pembayaran tidak akan meningkatkan kesejahteraan masyarakat jika tidak digunakan untuk kesejahteraan masyarakat.

1.2.7   Mekanisme neraca pembayaran
Ada tiga macam mekanisme berpengaruh terhadapneraca pembayaran suatu negara dari suatu perubahan ekonomi atau suatu kebijaksanaan, yaitu: mekanisme harga, mekanisme pendapatan, dan mekanisme moneter. Ketiganya saling kait mengkait dan saling bekerja berdampingan.

a.       Mekanisme Harga
Mekanisme harga bekerja lewat pengaruh perubahan harga-harga terhadap ekspor dan impor. Mekanisme hume dalam sisitem standar emas penuh adalah contoh terbaik untuk menggambarkan bekerjanya mekanisme harga. Bila surplus neraca pembayaran terjadi, stok uang dalam negeri meningkat, harga dalam negeri meningkat, dan penduduk negara tersebut akan meningkatkan impornya dan menurunkan ekspornya. Selama surplus belum hilang impor akan terus meningkat dan ekspor menurun. Akhirnya neraca pembayaran akan kembali seimbang. Dalam sistem moneter lainpun mekanisme harga masih bekerja, meskipun tidak sesempurna dalam sisitem standard emas penuh. Elastisitas harga dari penawaran ekspor dan permintaan impor sangan menentukan efektifitas mekanisme harga dalam membawa kembali neraca pembayaran kearah keseimbangan. Karena berbagai faktor penghambat, sekarang para ekonom berangapan bahwa mekanisme harga saja tidak bisa di andalkanuntuk mengobati ketimpangan neraca pembayaran yang besar.
b.      Mekanisme Pendapatan
Mekanisme pendapatan bekerja melalui proses pelipat (multiplier). Kenaikan ekspor, melalui proses pelipat menimbulkan kenaikan pendapatan nasional. Selanjutnya kenaikan pendapatan nasional meningkatkan impor melalui kecenderungan mengimpor (prospensity to import). Kenaikan impor ini tidak akan sebesar kenaikan ekspor yang mengakibatkannya. Ini berarti bahwa mekanisme pendapatan saja tidak bisa membawa neraca pembayaran ke posisi keseimbangan kembali secara penuh.
c.       Mekanisme Moneter
Mekanisme moneter bekerja lewat stok uang di dalam negeri sebagai akibat perubahan keadaan atau kebijaksanaan. Bila ekspor naik dan surplus neraca pembayaran terjadi, stok uang dalam negeri meningkat, tingkat bunga menurun pengeluaran investasi meningkat, pendapatan nasional meningkat dan akhirnya impor meningkat. Ini adalah mekanisme moneter menurut Keynes. Mekanisme moneter menurut golongan moneterist memberi tekenan pada apa yang terjadi dengan stok uang riil atau real balance. Bila real balance meningkat, pengeluaran meningkat, dan impor meningkat. Bila kenaikan stok uang di imbangi dengan kenaikannharga, real balance bisa meningkat atau turun, sehinga imporpun tetap atau turun. Mekanisme moneter tidak bisa membawa neraca pembayaran ke posisi keseimbangan yang penuh.
1.2.8    Tujuan dan Fungsi Neraca Pembayaran
Penyusunan neraca pembayaran mempunyai beberapa tujuan, yaitu:
a.       Memberikan informasi kepada pemerintah mengenai posisi Negara di perdagangan internasional,
b.      Memberikan bantuan dan sistem pembayarannya,
c.       Memberikan bantuan kepada pemerintah dalam mentapkan kebijakan moneter dan fiskal,
d.      Memberikan keterangan kepada pemerintah di dalam menetapkan berbagai kewajiban perekonomian nasional seperti ekspor impor, lalu lintas moneter serta produksi, dan
e.       Membantu pemerintah dalam mengambil keputusan dalam bidang politik perdagangan dan urusan pembayarannya.
Neraca pembayaran memiliki beberapa fungsi, yaitu:
a.       Alat pembukuan anggaran dan alat pembayaran luar negeri,
b.      Alat untuk menjalankan pengaruh transaksi luar negeri terhadap pendapatan nasional,
c.       Alat untuk mengukur keadaan perekonomian suatu Negara,
d.      Alat untuk menetapkan kebijakan moneter dan fiskal, dan
e.       Untuk mengetahui transaksi luar negeri terhadap pendapatan nasional.



3 komentar:

  1. FBS Indonesia – FBS ASIAN adalah salah satu Group Broker Forex Trading FBS Markets Inc
    yang ada di ASIA dimana kami adalah online support partner fbs perwakilan yang sah dipercayakan oleh perusahaan FBS untuk melayani semua klien fbs
    di asia serta fbs yang ada di indonesia.
    -----------------
    Kelebihan Broker Forex FBS
    1. FBS MEMBERIKAN BONUS DEPOSIT HINGGA 100% SETIAP DEPOSIT ANDA
    2. FBS MEMBERIKAN BONUS 5 USD HADIAH PEMBUKAAN AKUN
    3. SPREAD FBS 0 UNTUK AKUN ZERO SPREAD
    4. GARANSI KEHILANGAN DANA DEPOSIT HINGGA 100%
    5. DEPOSIT DAN PENARIKAN DANA MELALUI BANK LOKAL Indonesia dan banyak lagi yang lainya
    Buka akun anda di fbsasian.com.
    -----------------
    Jika membutuhkan bantuan hubungi kami melalui :
    Tlp : 085364558922
    BBM : fbs2009

    BalasHapus
  2. makasih ea,,, ini sangat membantu saya dalam membuat makalah tentang perdagangan dan pembayaran internasional

    BalasHapus
  3. neraca pembayaran dan perdaganan harus tetep stabil. terimakasih referensi Makalah neraca pembayaran dan perdagangan terbaru di jurnalmakalah.com

    BalasHapus